19

A Secret About Me

Hai…buat siapapun yang kebetulan atau pun gak sengaja baca tulisan kosong ini. Dan terutama maaf banget buat temen-temen yang sebenernya dateng ke wordpress aku buat baca FF dan malah nemuin tulisan beginian. Kali ini aku boleh curhat di blog aku sendiri, kan?

Hari ini, aku dateng bukan sebagai author dengan nama Nidhyun, kali ini aku dateng atas nama aku sendiri. Nama asli aku Nidariah, tapi biar lebih akrab, aku dateng sebagai Nidar. Well, bukan hanya karena aku dipanggil Nidar sehari-hari (khususnya semasa sekolah 13 tahun), tapi aku ngerasa diri aku yang sebenernya itu Nidar.

Sebagai seorang Nidar pun, sebenernya aku perlu ngumpulin banyak keberanian buat bikin jari aku bergerak di atas keyboard malem ini. Kebetulan aku udah balik ke kostan, dan biasanya tingkat stress aku naik kalo di daerah sekitar kampus, akhirnya kadar ngantuk aku berkurang atau hilang sama sekali. Bahkan aku kehilangan selera makan, kkk.

Ini bisa dibilag sebuah pengakuan, dan aku juga gak yakin sampai kapan aku bakalan muat tulisan ini di wordpress ataupun tumblr, karena kebetulan aku juga ngebuka kedua blog itu buat umum.

Kalian yang kenal aku, ataupun yang kenal aku lewat nama pena aku boleh percaya ataupun nggak. Aku punya gangguan mental. Dan setelah satu tahun semenjak aku tau aku punya kelainan mental dan mempelajari sendiri karakteristik aku, masalah aku, juga keluhan-keluhan aku, kemungkinan besar aku punya bipolar disorder (setelah sebelumnya aku pikir aku punya skizofrenia).

oke, awalnya aku pun terpukul –banget sama kondisi aku sekarang. Dan…aku mungkin gak akan cerita terlalu detail, meskipun biasanya jaria ku nari dengan ngalir gitu aja di atas keyboard.

Darimana aku tau? Gimana aku bisa tau sedangkan aku belum pernah tes langsung sama dokter?

Aku pikir, aku cuma satu-satunya yang ngalamin ini waktu kecil -> punya pikiran kritis semisal, “Tuhan itu gimana?” “Kenapa Tuhan itu ada?” “Apa bener Tuhan itu ada?””Mati itu gimana?” “Setelah mati itu gimana?” bahkan setelah denger tentang kiamat dan langit runtuh, dulu aku sering liatin langit sambil mikir “Kalau bumi ini hancur, apa bakalan ada kehidupan berikutnya?”.

Aku gak tau apa orang-orang normal juga pernah ngalamin ini di usia lima tahun atau nggak. Tapi aku, dan beberapa orang yang pernah nyeritain masalah bipolar disordernya, ternyata pernah ngalamin hal yang sama. Aku sendiri hampir lupa sih sama kejadian yang hampir lewat 13 tahun lalu itu. Tapi yeah, temen-temen deket aku juga tau, aku punya daya ingat yang lumayan kalau buat momen momen semacam ini. Bahkan aku inget aku pernah nangis seharian gara-gara denger bisikan di telinga aku. Dan kejadian ini sekitar kelas dua SD.

Aku bukan anak yang suka bergaul, aku juga anaknya kasar, egois, dan gak mau kalah. Well, ini sedikit deskripsi aku waktu masih duduk di bangku SD. Dan waktu SMP kelas satu, aku bener-bener hampir jadi anti sosial –jangan mikir aku kesepian, di sekolah aku emang nggak ada yang banyak nemenin, tapi aku suka nulis dan selalu ngabisin waktu aku sama nulis. Sampai aku deket sama empat orang temen yang kebetulan satu barisan bangkunya sama aku. Salah satunya paling deket sama aku, paling awet pula, dan dia pendiem banget (yah intinya kita sama-sama pendiem di kelas, dan kebetulan banget kita sama-sama suka Korea. Her with her Yoo Seung Ho and Me with my Lee Hyun Woo. And we’re Triple S).

Saking pasifnya aku, aku juga sempet jadi objek bully di sekolah. Aku anggap ini pem-bully-an karena gimana sikap beberapa orang yang gak seneng sama aku. Terutama kakak kelas aku yang hobi banget ngejek aku cupu gara-gara aku pake kacamata. Temen sekelas pun ada yang sinis banget sama aku gara-gara aku kepilih jadi OSIS dan aku juga bisa masuk ke Club Komputer (dan menurutnya aku gak layak soalya dia pengen banget masuk OSIS dan Klub Komputer). Dan aku? Aku diem aja. Iya, aku emang kayak gak punya keberanian, meskipun di sisi lain temen-temen deket aku juga selalu kasih dukungan.

Aku diem bukan berarti aku emang puna tingkat sabar yang tinggi. Sesuai judul, ini rahasia yang….entahlah. entah dari kapan, aku nggak lagi ngejadiin nangis sebagai pelarian buat emosi aku. Aku dibesarin di keluarga yang cukup keras, dan karena satu alasan, aku mutusin gak mau nangis lagi separah apapun situasi aku. Aku nggak suka kalau ada yang bilanga ku cengeng meskipun iya aku cengeng. Aku gak suka ada orang yang ngerendahin aku. Aku punya cerita pahit waktu kecil yang bisa dibilang, jadi akar utama karakter aku sekarang.

Tapi nggak ada yang tau juga, aku suka mukulin dinding kalau aku marah. Iya, aku punya tingkat emosi yang luar biasa. Aku selalu pilih diem kalau marah. Karena siapapun, mau guru atau bahkan orang tua, kadang aku gak bisa ngontrol lidah kalau aku lidah aku bergerak lagi emosi. Jadi aku selalu pilih diem, dan akhirnya aku milih dinding toilet jadi korban kemarahan aku. Haha, aku bersyukur tangan aku nggak remuk gara-gara sering banget mukulin dinding.

Dan sejak kelas 2 SMP, entah gimana ceritanya juga, aku mulai ‘tengadah’. Aku nggak lagi sependiem dulu. Aku bakal marah kalo aku ngerasa perlu marah, dengan catatan aku juga harus mempertimbangkan situasi emosi aku. Aku bener-bener ngerasa tempramen banget. Dan ajaibnya (lagi), aku kepilih lagi jadi anggota OSIS sekolah. Aku punya banyak temen? Iya, aku temenan sama siapa aja, dengan catatan aku ngebatas siapa yang bisa jadi temen deket aku.

Beruntungnya sih, aku ini suka Korea. Otomatis, aku punya obrolan sama orang lain. Karena aku hampir gak punya obrolan bagus sama orang-orang. Kalau pun lagi pada bercanda, aku paling ikut ketawa aja dan gak banyak bicara. Aku bener-bener pemilih kalo buat orang-orang yang dengerin tentang aku.

Dan disini akhirnya aku dipertemukan sama orang-orang terpenting aku, Syifa, Alwan, Farhanah, Hilma, Tita, dan Rahmi. Yeah, bisa dibilang mereka orang terhebat di angkatan aku waktu SMP. Alwan si otak eksak (dan berkali-kali megang posisi juara umum, bahkan dia sekarang kuliah ke Jepang), Syifa si juara umum (dia juga selalu ada di deket posisi Alwan, sekarang dia kuliah di UPI, bahasa inggrisnya jago loh ._. dan dia yang masih suka dengerin aku curhat sampai sekarang, orang yang tau masalah mental aku ini), Farhanah (ini si orang ketiga antara Alwan sama Syifa, dia sekolah tahfidz sekarang, di ‘psikologi’ pribadi orang-orang), Hilma (ketua OSIS Putri, dia idola para cowok lah wkwk), Tita (dia dipanggil Ummi karena jago ceramah dan aku yang suka ngeledekin dia), dan Rahmi (dia si ambisius yang ada di bidang eksak juga, anak kesayanagn guru Fisika wkwk). Meskipun pertemanan kita emang nggak semulus bahkan nggak sepanjang perkiraan, tapia ku bersyukur punya temen kayak mereka, terutama Syifa.

Dan jatuh di tahun 2012. Aku baru nyadar kalau ada yang salah sama diri aku. Aku bisa ngedenger suara yang nggak bisa didenger sama orang lain. Aku juga punya ‘dunia’ yang nggak bisa diliat sama orang lain. Dunia dan orang-orang yang cuma aku yang tau. But then, mereka yang selalu dengerin aku curhat, apapun, dan semuanya. Aku sempet mikir kalau ini penyakit, tapi aku nggak mikir kesana, ada banyak masalah di taun 2012, dan tingkat stress aku ningkat berlipat-lipat. Aku nangis hampir tiap malem, bahkan cuma gara-gara masalah kecil. aku gampang marah, atau bahkan marah sama hal yang aku sendiri aku gak tau, meskipun sedetik kemudian aku bisa ketawa lagi. Mood swing, mungkin.

Setelah masuk SMA, aku juga masih lebih suka duduk sendiri, kalaupun ada temen (dan temen SMA aku yang deket kali ini kuliah di UNPAD, panggil Miladragon –dia suka GD dan suka nikungin bias aku padahal kpopers baru) ya cuma si Miladragon ini yang deket sama aku. Satu lagi ada orang Cianjur, sekarang dia kuliah di UIN Jakarta. Iya. Cumamereka.

Aku mulai ngerasa aku emang beda dari yang lain. Aku bicara sama suara yang nggak orang laindenger, aku ngeliat orang yang nggak orang lain liat. Aku juga selalu mutusin buat ngejauhin orang-orang, aku punya prinsip aku nggak mau deket sama orang yang emang gak nyaman sama aku, dan aku juga suka ngerasa kalau orang-orng mungkin ngebicarain aku di belakang ataupun nggak suka aku. Aku juga mulai punya masalah tidur, aku nggak bisa tidur lebih cepet, bahkan masuk tahun ini, terutama kalau aku lagi stress berat, aku bisa nggak tidur semaleman.

Kelas XI, aku mulai cari tau di google ciri-ciri keanehan aku, terutama ‘bisikan’ yang ternyata halusinasi ini. Dan tentunya yang pertama muncul pun skizofrenia. Aku terus cari ciri-ciri skizofrenia meskipun…yeah, aku down dan takut secara berbarengan. Aku mulai yakina ku kena skizofrenia. Bahkan aku sering banget pakai headset keras-keras buat ngilangin fokus aku sama suara-suara yang bawel banget nanyain banyak hal tentang aku.

Orang pertama yang aku kasih tau Syifa, dia emang satu-satunya yang tau dan masih selalu dikeluhin masalah-masalah aku sampai sekarang. Aku takut. Aku punya rasa ketakutan yang…yeah, siapapun kalian yang ada di posisi normal pasti nggak akan tau rasanya. Aku pun belum bilang ini sama orang tua. Jangan tanya kenapa, jangan suruh aku bicara sama mereka, kalian nggak tau masalah keluarga aku dan apa yang terjadi sama keluarga aku.

Aku berdoa, semoga aku tetep bangun dalam ekadaan sadar dan nggak putus dari dunia nyata kalau aku lagi punya masalah berat. Dan…sekali lagi, kelas 3 di akhir SMA kemarin juga jadi masa terberat aku. Kalian mungkin masih suka ngetawain film-film yang ada kalimat ‘sakit gak ada obat’, ‘operasi sekian persen’, ‘aku merahasiakan penyakitku karena khawatir pada orang tuaku’. Iya, kalian gak ngerasain dan aku malah sesenggukan nangis gara-gara aku tau rasanya. Adik aku sakit hisprung dari lahir, dan….yeah, setelah perjalanan panjang adik aku dropp dan akhirnya harus dioperasi. Dia udah sehat sekarang, dan ada satu efek samping yang masih belum sembuh (mohon doanya dari kalian).

Aku juga kadang nangis-nangis sendirian, kenapa aku yang harus nanggung sakit mental dimana aku punya gelisah, takut, dan emosi yang nggak biasa sedangkan aku sendiri tipe orang yang gak bisa sharing juga sekarang keluarga aku lagi ada masalah.

“Allah hanya akan menguji orang yang akan lulus uji”. That’s my power.

Dan karena masalah tidur aku makin menggila, akhirnya aku cari tau lagi gejala-gejala semacam halusinasi, mood swing, takut tidur, dan semacamnya sampai aku ada di titik kesimpulan –aku ada di bipolar disorder. Aku bersyukur, seenggaknya bipolar disorder bisa sembuh.

Aku butuh dukungan…cuma itu.

Dan aku harap, setelah masuk kuliah aku bisa sedikit bernapas. Aku bisa milih jadi mahasiswa kupu-kupu dan bebas nulis semau aku. Awalnya aku kira aku gak akan kuliah tahun ini, soalnya pas SBMPTN aku nggak belajar sama sekali dan sibuk ngurusin ff Married With A Gay. Yeah, alasan kenapa FF itu masih jadi favorit aku, karena aku pun punya cerita sama Luhan dan Ariel.

Alhamdulillah, dan mungkin karena doa orang tua yang kuat, aku bisa lolos SBMPTN –ajaib sih menurut aku.

Tapi, semenjak aku OSPEK sampai sekarang, belum ada yang bisa aku ambil selain rasa nyesel. Dengan tingkat stress aku yang sulit aku kontrol, juga berpengaruh sama pola tidur aku, dan emosi aku yang naik turun, jurusan yang aku ambil masih…kolot lah.

Bukan masalah program studi yang aku ambil, tapi budaya yang ada disini. Semasa OSPEK kita dibentak sekeras-kerasnya, kita diancem, kita didoktrin ‘kebersamaan’ lewat marah-marah yang nggak jelas ini. Aku nggak pinter, jujur aja aku nggak pinter, tapi karena psikologis aku yang bermasalah, aku selalu cari tau psikologis sampai aku selalu ambil kesimpulan kalau OSPEK dengan kekerasan verbal itu penyakit. Sistem yang rusak. Sistem yang rusak bisa melahirkan mental yang rusak juga. Dan disini, stress aku ningkat –lagi. Bahkan di hari aku OSPEK terakhir, aku curhat sama temen jurusan aku yang satu sekolah sebelumnya, kalau aku mungkin bakal pindah taun depan. Bahkan saking otoriternya organisasi himpunan mahasiswa ini, ketua angkatan pun dipilih kakak tingkat. Bahkan alumni pun selalu turun tangan.

Aku harus ngunci lidah atau aku meledak. Ospek aku berantem sama salah satu kakak tingkat dan aku bener-bener muak tiap kali ngeliat dia. Bukan dalam artian aku dendam juga, tapi emosi aku suka naik tiap ngeliat dia.

Aku ada di prodi yang gak sesuai kemauan. Dan aku stress aku naik, naik, naik. Aku nggak suka bentakan. Ini masalah utama aku. Ini yang bikin aku tempramental dari kecil. dan di situasi aku sekarang, aku bener-bener kesiksa….nobody knows about these.

Masalahnya bukan cuma ospek aja. Semasa semester satu, ada yang namanya masa bimbingan mahasiswa baru. Dan seminggu sekali kita diomelin tanpa alasan atas nama masa bimbingan. Sialnya, aku yang punya emosi gampang meledak ini, terlalu berani dan sering berantem sama kakak tingkat. Dan setelah marah, aku tau stress aku naik, akhirnya aku nggak bisa tidur.

Aku pengen bilang masalah ini sama ketua angkatan. Bukan minta rasa kasihan ataupun respek, aku ngerasa dia perlu tau aku punya masalah sama mental aku yang emang berujung sama kesehatan aku juga. Tapi dia…aku nggak percaya dia. Dia punya tatapan yang nggak bisa aku percaya dengan gampang.

Perlahan aku mundur dari semua acara. Persetan. Itu pikiran yang muncul. Ketimbang emosi aku naik tiap ketemu mereka dan aku sendiri yang ngerasa sakit, akhirnya aku mundur, mundur, dan mundur. Meskpun di sisi lain, aku nggak enak sama temen-temen yang lain, mungkin ada yang nggak suka sama aku. Aku bahkan sempet meledak di depan semua orang gara-gara argumen soal masa bimbingan yang menurut aku bermasalah.

Pelan-pelan, semangat aku sama acara organisasi ini hilang. Respek aku hilang. Aku ngerasa aku cuma perlu nurunin tingkat emosi juga tingkat stress aku. Aku akhirnya ngehindarin banyak acara. Bahkan acara besar buat bikin makalah pun hati aku gak bergerak. Aku pemalas, tingkat dewa malah pemalasnya, tapi hati aku nggak bergerak banget sama acara-acara mereka.

Orang lain bilang aku berani ngelawan, aku keren, aku hebat, aku kuat, aku tangguh, gara-gara aku aktif bicara, padahala ku rapuh dan hampir bobrok. Mungkin ada juga yang marah, kesel, dan muak sama aku karena aku terkesan nentang sebegitunya sama himpunan mahasiswa yang naungin. Aku sakit. Aku takut. Aku…yeah….aku cuma pengen sembuh, dan buat saat ini kondisi aku belum bisa ngebawa aku ke psikiater ataupun cerita sama orang tua. Aku cuma butuh ‘bernapas’ dan bukannya dimainin gini.

Aku bukan anak anjing.

Dan gak satupun ngerti situasi ini.

Aku cuma perlu dukungan.

aku takut kalaupun aku cerita sama orang lain. Bahkan orang-orang ketawa waktu bicarain sakit mental. Gila. Iya. Sakit mental sama aja gila. Padahal mereka nggak tau gimana perjuangan kami buat bertahan. Kami sama-sama manusia, hanya aja kami harus punya ekstra kesabaran buat ngadepin masalah kami.

Allah selalu ngasih kekuatan –aku percaya Allah tau aku kuat buat ujianNya.

 

===20151123===

 

2

Let Me Love You

Let Me Love You

By Nidariah

 

***

 

Jia memandangi jari manisnya yang kini terhias cincin cantik berwarna putih. Emas putih. Dan Jia tahu, ia sama sekali tahu jika harga cincin yang dikenakannya bahkan tidak lebih mahal dari pakaian yang ia kenakan saat ini.

Tapi…salahkan laki-laki itu. Laki-laki yang membawa hatinya terjun ke dalam jurang bernama cinta. Yeah, ini memang lucu mungkin, seorang Meng Jia yang selama ini selalu berkata bahwa cita sejati adalah omong kosong, justru kini tengah memotong semua kartu kreditnya dan baru saja menjual apartemen mahalnya dan juga mobil mewahnya. Alasannya sederhana dan mungkin akan terdengar sedikit konyol, karena semua adalah pemberian ayahnya.

“Kau yakin akan menjual semuanya?” tanya Mia yang sedari tadi memperhatikan Jia di ambang pintu. Rasanya lucu sekali melihat seorang Jia yang sangat glamour tiba-tiba membuang semua yang ia miliki hanya karena seorang lelaki yang mengajarkannya tentang sebuah kesederhanaan –katanya.

Jia menarik sudut bibirnya, “Selama ini aku selalu membodohi kesuksesanku, padahal semua adalah milik ayahku. Bukankah itu terdengar lucu?” sahut Jia sambil menatap warna rambut barunya di depan cermin. Lelaki itu tidak suka warna rambutnya yang mencolok, alasan aneh yang menurut Jia cukup masuk akal untuk mengubah warna rambutnya.

“Kau mungkin sedikit gila,” Mia menggelengkan kepala, kemudian menyeret kakinya melenggang pergi meninggalkan Jia. Ia merasa hampr gila karena perubahan drastis Jia.

Sedangkan Jia seera mengambil tas berwarna abu miliknya, hadiah ulang tahun laki-laki bernama William Chang yang dikenalnya setahun lalu di sebuah kafe. Saat itu, ia menjadi penyanyi band indie dan berkenalan secara tidak sengaja dengan Jia. Jia juga sebenarnya hanya ikut bertaruh dengan teman-temannya saja saat menerima pernyataan cinta William. “Siapa yang berhasil menaklukan si lugu William, maka dia akan mendapatkan mobil baruku,” kata Erika saat mereka –Jia dan teman satu gengnya mengagumi ketampanan dan keluguan milik pria bernama William.

Siapa sangka William akan mendekati Jia? Jia tidak peduli, pada awalnya –setidaknya ia tidak peduli meskipun ia tersentuh dengan sikap manis yang ditunjukkan oleh William. Terutama saat Jia berada dalam posisi paling terpuruk. William selalu mendukungnya, sesuatu yang Jia hampir tidak pernah dapatkan bahkan dari kedua orang tuanya ataupun teman-temannya.

 

***

 

Jia berdiri tegak di depan sebuah kamar kost yang tidak terlalu besar. Di sanalah pria bernama William Chang tinggal. Laki-laki yang selama seminggu ini mendiami Jia setelah mendengar pengakuan Jia mengenai taruhan yang dilakukannya dan teman-temannya. Meskipun William tidak berkata bahwa ia membatalkan lamarannya pada Jia.

Jia hampir menarik kakinya masuk ke teras kost tersebut jika saja William tidak keluar dengan tas berisi gitar yang tersampir di punggungnya. Jia tetap berdiri di tempatnya sampai William berbalik dan berdiri membeku manatap Jia terkejut. Dalam pikiran William, sama sekali tidak menyangka akan mendapati Jia di tempat tinggalnya –dengan gaun putih melewati lutut, rambut panjang hitam tergerai, dan sepatu kets berwarna putih. Sama sekali bukan gaya Jia.

Dengan ragu, William pun mendekat dan sekali lagi memandangi Jia dari ujung kaki sampai ujung kepala, “Ada apa denganmu?” bukan itu yang ingin dikatakan William –tapi William juga tidak tahu haus mengatakan apa di situasi ini.

Jia hanya tersenyum kecil, “Aku ingin meminta maaf, dan memberitahumu jika aku sudah berhenti bekerja sebagai manajer hotel. Dan…”

William menaikkan sebelah alisnya, “Dan?”

“Dan aku ingin memulai semuanya denganmu. Dari awal. Aku akan mulai berjuang atas namaku sendiri. Kau ingin bertemu dengan ayahku, kan?”

William mendengus kecil, namun ia kembali angkat suara, “Aku tidak kaya, Jia. Dan…”

“Dan aku tersentuh karena kau rela menjual drum kesayanganmu demi membeli cincin ini,” potong Jia sambil mengangkat jemarinya, memamerkan cincin putih di sana, “Aku sudah lama mencintaimu. Hanya saja…kau tahu, mengakuinya bukan hal mudah. Kau boleh meninggalkanku sekarang jika kau mau, tapi terimakasih…karena kau telah mengajarkanku bahwa cinta bukan dilihat dari kemewahan, karena kau bisa membuatku mencintaimu lewat kesederhanaanmu. Kesederhanaanmu adalah kemewahan yang aku cintai.”

William ingin menyangkal. Sungguh. Ini juga terlalu murahan, seolah-olah Jia baru saja menggombal di hadapannya. William juga marah pada Jia, dan sebenarnya ia juga malu kembali melihat Jia setelah tahu jika Jia bukan gadis dari kalangan biasa. Ia tak punya apapun untuk menjamin kebahagiaan Jia di masa depan, ia tak punya apapun untuk berani tengadah di hadapan orang tua Jia.

“Kau punya ketulusan untuk membahagiakanku, William. Saat melamarku kau bilang, kau tak bisa menjamin kebahagiaanku, tapi kau bisa berusaha untuk membuatku bahagia di seumur hidupku…” Jia menarik napas panjang dan menghembuskannya.

“Jia…”

“Ayo mulai dari awal. Temui ayahku, dan biarkan aku belajar kemewahan lewat kesederhanaan. Kau mau mengajariku, kan?”

 

=The End=