A Secret About Me

Hai…buat siapapun yang kebetulan atau pun gak sengaja baca tulisan kosong ini. Dan terutama maaf banget buat temen-temen yang sebenernya dateng ke wordpress aku buat baca FF dan malah nemuin tulisan beginian. Kali ini aku boleh curhat di blog aku sendiri, kan?

Hari ini, aku dateng bukan sebagai author dengan nama Nidhyun, kali ini aku dateng atas nama aku sendiri. Nama asli aku Nidariah, tapi biar lebih akrab, aku dateng sebagai Nidar. Well, bukan hanya karena aku dipanggil Nidar sehari-hari (khususnya semasa sekolah 13 tahun), tapi aku ngerasa diri aku yang sebenernya itu Nidar.

Sebagai seorang Nidar pun, sebenernya aku perlu ngumpulin banyak keberanian buat bikin jari aku bergerak di atas keyboard malem ini. Kebetulan aku udah balik ke kostan, dan biasanya tingkat stress aku naik kalo di daerah sekitar kampus, akhirnya kadar ngantuk aku berkurang atau hilang sama sekali. Bahkan aku kehilangan selera makan, kkk.

Ini bisa dibilag sebuah pengakuan, dan aku juga gak yakin sampai kapan aku bakalan muat tulisan ini di wordpress ataupun tumblr, karena kebetulan aku juga ngebuka kedua blog itu buat umum.

Kalian yang kenal aku, ataupun yang kenal aku lewat nama pena aku boleh percaya ataupun nggak. Aku punya gangguan mental. Dan setelah satu tahun semenjak aku tau aku punya kelainan mental dan mempelajari sendiri karakteristik aku, masalah aku, juga keluhan-keluhan aku, kemungkinan besar aku punya bipolar disorder (setelah sebelumnya aku pikir aku punya skizofrenia).

oke, awalnya aku pun terpukul –banget sama kondisi aku sekarang. Dan…aku mungkin gak akan cerita terlalu detail, meskipun biasanya jaria ku nari dengan ngalir gitu aja di atas keyboard.

Darimana aku tau? Gimana aku bisa tau sedangkan aku belum pernah tes langsung sama dokter?

Aku pikir, aku cuma satu-satunya yang ngalamin ini waktu kecil -> punya pikiran kritis semisal, “Tuhan itu gimana?” “Kenapa Tuhan itu ada?” “Apa bener Tuhan itu ada?””Mati itu gimana?” “Setelah mati itu gimana?” bahkan setelah denger tentang kiamat dan langit runtuh, dulu aku sering liatin langit sambil mikir “Kalau bumi ini hancur, apa bakalan ada kehidupan berikutnya?”.

Aku gak tau apa orang-orang normal juga pernah ngalamin ini di usia lima tahun atau nggak. Tapi aku, dan beberapa orang yang pernah nyeritain masalah bipolar disordernya, ternyata pernah ngalamin hal yang sama. Aku sendiri hampir lupa sih sama kejadian yang hampir lewat 13 tahun lalu itu. Tapi yeah, temen-temen deket aku juga tau, aku punya daya ingat yang lumayan kalau buat momen momen semacam ini. Bahkan aku inget aku pernah nangis seharian gara-gara denger bisikan di telinga aku. Dan kejadian ini sekitar kelas dua SD.

Aku bukan anak yang suka bergaul, aku juga anaknya kasar, egois, dan gak mau kalah. Well, ini sedikit deskripsi aku waktu masih duduk di bangku SD. Dan waktu SMP kelas satu, aku bener-bener hampir jadi anti sosial –jangan mikir aku kesepian, di sekolah aku emang nggak ada yang banyak nemenin, tapi aku suka nulis dan selalu ngabisin waktu aku sama nulis. Sampai aku deket sama empat orang temen yang kebetulan satu barisan bangkunya sama aku. Salah satunya paling deket sama aku, paling awet pula, dan dia pendiem banget (yah intinya kita sama-sama pendiem di kelas, dan kebetulan banget kita sama-sama suka Korea. Her with her Yoo Seung Ho and Me with my Lee Hyun Woo. And we’re Triple S).

Saking pasifnya aku, aku juga sempet jadi objek bully di sekolah. Aku anggap ini pem-bully-an karena gimana sikap beberapa orang yang gak seneng sama aku. Terutama kakak kelas aku yang hobi banget ngejek aku cupu gara-gara aku pake kacamata. Temen sekelas pun ada yang sinis banget sama aku gara-gara aku kepilih jadi OSIS dan aku juga bisa masuk ke Club Komputer (dan menurutnya aku gak layak soalya dia pengen banget masuk OSIS dan Klub Komputer). Dan aku? Aku diem aja. Iya, aku emang kayak gak punya keberanian, meskipun di sisi lain temen-temen deket aku juga selalu kasih dukungan.

Aku diem bukan berarti aku emang puna tingkat sabar yang tinggi. Sesuai judul, ini rahasia yang….entahlah. entah dari kapan, aku nggak lagi ngejadiin nangis sebagai pelarian buat emosi aku. Aku dibesarin di keluarga yang cukup keras, dan karena satu alasan, aku mutusin gak mau nangis lagi separah apapun situasi aku. Aku nggak suka kalau ada yang bilanga ku cengeng meskipun iya aku cengeng. Aku gak suka ada orang yang ngerendahin aku. Aku punya cerita pahit waktu kecil yang bisa dibilang, jadi akar utama karakter aku sekarang.

Tapi nggak ada yang tau juga, aku suka mukulin dinding kalau aku marah. Iya, aku punya tingkat emosi yang luar biasa. Aku selalu pilih diem kalau marah. Karena siapapun, mau guru atau bahkan orang tua, kadang aku gak bisa ngontrol lidah kalau aku lidah aku bergerak lagi emosi. Jadi aku selalu pilih diem, dan akhirnya aku milih dinding toilet jadi korban kemarahan aku. Haha, aku bersyukur tangan aku nggak remuk gara-gara sering banget mukulin dinding.

Dan sejak kelas 2 SMP, entah gimana ceritanya juga, aku mulai ‘tengadah’. Aku nggak lagi sependiem dulu. Aku bakal marah kalo aku ngerasa perlu marah, dengan catatan aku juga harus mempertimbangkan situasi emosi aku. Aku bener-bener ngerasa tempramen banget. Dan ajaibnya (lagi), aku kepilih lagi jadi anggota OSIS sekolah. Aku punya banyak temen? Iya, aku temenan sama siapa aja, dengan catatan aku ngebatas siapa yang bisa jadi temen deket aku.

Beruntungnya sih, aku ini suka Korea. Otomatis, aku punya obrolan sama orang lain. Karena aku hampir gak punya obrolan bagus sama orang-orang. Kalau pun lagi pada bercanda, aku paling ikut ketawa aja dan gak banyak bicara. Aku bener-bener pemilih kalo buat orang-orang yang dengerin tentang aku.

Dan disini akhirnya aku dipertemukan sama orang-orang terpenting aku, Syifa, Alwan, Farhanah, Hilma, Tita, dan Rahmi. Yeah, bisa dibilang mereka orang terhebat di angkatan aku waktu SMP. Alwan si otak eksak (dan berkali-kali megang posisi juara umum, bahkan dia sekarang kuliah ke Jepang), Syifa si juara umum (dia juga selalu ada di deket posisi Alwan, sekarang dia kuliah di UPI, bahasa inggrisnya jago loh ._. dan dia yang masih suka dengerin aku curhat sampai sekarang, orang yang tau masalah mental aku ini), Farhanah (ini si orang ketiga antara Alwan sama Syifa, dia sekolah tahfidz sekarang, di ‘psikologi’ pribadi orang-orang), Hilma (ketua OSIS Putri, dia idola para cowok lah wkwk), Tita (dia dipanggil Ummi karena jago ceramah dan aku yang suka ngeledekin dia), dan Rahmi (dia si ambisius yang ada di bidang eksak juga, anak kesayanagn guru Fisika wkwk). Meskipun pertemanan kita emang nggak semulus bahkan nggak sepanjang perkiraan, tapia ku bersyukur punya temen kayak mereka, terutama Syifa.

Dan jatuh di tahun 2012. Aku baru nyadar kalau ada yang salah sama diri aku. Aku bisa ngedenger suara yang nggak bisa didenger sama orang lain. Aku juga punya ‘dunia’ yang nggak bisa diliat sama orang lain. Dunia dan orang-orang yang cuma aku yang tau. But then, mereka yang selalu dengerin aku curhat, apapun, dan semuanya. Aku sempet mikir kalau ini penyakit, tapi aku nggak mikir kesana, ada banyak masalah di taun 2012, dan tingkat stress aku ningkat berlipat-lipat. Aku nangis hampir tiap malem, bahkan cuma gara-gara masalah kecil. aku gampang marah, atau bahkan marah sama hal yang aku sendiri aku gak tau, meskipun sedetik kemudian aku bisa ketawa lagi. Mood swing, mungkin.

Setelah masuk SMA, aku juga masih lebih suka duduk sendiri, kalaupun ada temen (dan temen SMA aku yang deket kali ini kuliah di UNPAD, panggil Miladragon –dia suka GD dan suka nikungin bias aku padahal kpopers baru) ya cuma si Miladragon ini yang deket sama aku. Satu lagi ada orang Cianjur, sekarang dia kuliah di UIN Jakarta. Iya. Cumamereka.

Aku mulai ngerasa aku emang beda dari yang lain. Aku bicara sama suara yang nggak orang laindenger, aku ngeliat orang yang nggak orang lain liat. Aku juga selalu mutusin buat ngejauhin orang-orang, aku punya prinsip aku nggak mau deket sama orang yang emang gak nyaman sama aku, dan aku juga suka ngerasa kalau orang-orng mungkin ngebicarain aku di belakang ataupun nggak suka aku. Aku juga mulai punya masalah tidur, aku nggak bisa tidur lebih cepet, bahkan masuk tahun ini, terutama kalau aku lagi stress berat, aku bisa nggak tidur semaleman.

Kelas XI, aku mulai cari tau di google ciri-ciri keanehan aku, terutama ‘bisikan’ yang ternyata halusinasi ini. Dan tentunya yang pertama muncul pun skizofrenia. Aku terus cari ciri-ciri skizofrenia meskipun…yeah, aku down dan takut secara berbarengan. Aku mulai yakina ku kena skizofrenia. Bahkan aku sering banget pakai headset keras-keras buat ngilangin fokus aku sama suara-suara yang bawel banget nanyain banyak hal tentang aku.

Orang pertama yang aku kasih tau Syifa, dia emang satu-satunya yang tau dan masih selalu dikeluhin masalah-masalah aku sampai sekarang. Aku takut. Aku punya rasa ketakutan yang…yeah, siapapun kalian yang ada di posisi normal pasti nggak akan tau rasanya. Aku pun belum bilang ini sama orang tua. Jangan tanya kenapa, jangan suruh aku bicara sama mereka, kalian nggak tau masalah keluarga aku dan apa yang terjadi sama keluarga aku.

Aku berdoa, semoga aku tetep bangun dalam ekadaan sadar dan nggak putus dari dunia nyata kalau aku lagi punya masalah berat. Dan…sekali lagi, kelas 3 di akhir SMA kemarin juga jadi masa terberat aku. Kalian mungkin masih suka ngetawain film-film yang ada kalimat ‘sakit gak ada obat’, ‘operasi sekian persen’, ‘aku merahasiakan penyakitku karena khawatir pada orang tuaku’. Iya, kalian gak ngerasain dan aku malah sesenggukan nangis gara-gara aku tau rasanya. Adik aku sakit hisprung dari lahir, dan….yeah, setelah perjalanan panjang adik aku dropp dan akhirnya harus dioperasi. Dia udah sehat sekarang, dan ada satu efek samping yang masih belum sembuh (mohon doanya dari kalian).

Aku juga kadang nangis-nangis sendirian, kenapa aku yang harus nanggung sakit mental dimana aku punya gelisah, takut, dan emosi yang nggak biasa sedangkan aku sendiri tipe orang yang gak bisa sharing juga sekarang keluarga aku lagi ada masalah.

“Allah hanya akan menguji orang yang akan lulus uji”. That’s my power.

Dan karena masalah tidur aku makin menggila, akhirnya aku cari tau lagi gejala-gejala semacam halusinasi, mood swing, takut tidur, dan semacamnya sampai aku ada di titik kesimpulan –aku ada di bipolar disorder. Aku bersyukur, seenggaknya bipolar disorder bisa sembuh.

Aku butuh dukungan…cuma itu.

Dan aku harap, setelah masuk kuliah aku bisa sedikit bernapas. Aku bisa milih jadi mahasiswa kupu-kupu dan bebas nulis semau aku. Awalnya aku kira aku gak akan kuliah tahun ini, soalnya pas SBMPTN aku nggak belajar sama sekali dan sibuk ngurusin ff Married With A Gay. Yeah, alasan kenapa FF itu masih jadi favorit aku, karena aku pun punya cerita sama Luhan dan Ariel.

Alhamdulillah, dan mungkin karena doa orang tua yang kuat, aku bisa lolos SBMPTN –ajaib sih menurut aku.

Tapi, semenjak aku OSPEK sampai sekarang, belum ada yang bisa aku ambil selain rasa nyesel. Dengan tingkat stress aku yang sulit aku kontrol, juga berpengaruh sama pola tidur aku, dan emosi aku yang naik turun, jurusan yang aku ambil masih…kolot lah.

Bukan masalah program studi yang aku ambil, tapi budaya yang ada disini. Semasa OSPEK kita dibentak sekeras-kerasnya, kita diancem, kita didoktrin ‘kebersamaan’ lewat marah-marah yang nggak jelas ini. Aku nggak pinter, jujur aja aku nggak pinter, tapi karena psikologis aku yang bermasalah, aku selalu cari tau psikologis sampai aku selalu ambil kesimpulan kalau OSPEK dengan kekerasan verbal itu penyakit. Sistem yang rusak. Sistem yang rusak bisa melahirkan mental yang rusak juga. Dan disini, stress aku ningkat –lagi. Bahkan di hari aku OSPEK terakhir, aku curhat sama temen jurusan aku yang satu sekolah sebelumnya, kalau aku mungkin bakal pindah taun depan. Bahkan saking otoriternya organisasi himpunan mahasiswa ini, ketua angkatan pun dipilih kakak tingkat. Bahkan alumni pun selalu turun tangan.

Aku harus ngunci lidah atau aku meledak. Ospek aku berantem sama salah satu kakak tingkat dan aku bener-bener muak tiap kali ngeliat dia. Bukan dalam artian aku dendam juga, tapi emosi aku suka naik tiap ngeliat dia.

Aku ada di prodi yang gak sesuai kemauan. Dan aku stress aku naik, naik, naik. Aku nggak suka bentakan. Ini masalah utama aku. Ini yang bikin aku tempramental dari kecil. dan di situasi aku sekarang, aku bener-bener kesiksa….nobody knows about these.

Masalahnya bukan cuma ospek aja. Semasa semester satu, ada yang namanya masa bimbingan mahasiswa baru. Dan seminggu sekali kita diomelin tanpa alasan atas nama masa bimbingan. Sialnya, aku yang punya emosi gampang meledak ini, terlalu berani dan sering berantem sama kakak tingkat. Dan setelah marah, aku tau stress aku naik, akhirnya aku nggak bisa tidur.

Aku pengen bilang masalah ini sama ketua angkatan. Bukan minta rasa kasihan ataupun respek, aku ngerasa dia perlu tau aku punya masalah sama mental aku yang emang berujung sama kesehatan aku juga. Tapi dia…aku nggak percaya dia. Dia punya tatapan yang nggak bisa aku percaya dengan gampang.

Perlahan aku mundur dari semua acara. Persetan. Itu pikiran yang muncul. Ketimbang emosi aku naik tiap ketemu mereka dan aku sendiri yang ngerasa sakit, akhirnya aku mundur, mundur, dan mundur. Meskpun di sisi lain, aku nggak enak sama temen-temen yang lain, mungkin ada yang nggak suka sama aku. Aku bahkan sempet meledak di depan semua orang gara-gara argumen soal masa bimbingan yang menurut aku bermasalah.

Pelan-pelan, semangat aku sama acara organisasi ini hilang. Respek aku hilang. Aku ngerasa aku cuma perlu nurunin tingkat emosi juga tingkat stress aku. Aku akhirnya ngehindarin banyak acara. Bahkan acara besar buat bikin makalah pun hati aku gak bergerak. Aku pemalas, tingkat dewa malah pemalasnya, tapi hati aku nggak bergerak banget sama acara-acara mereka.

Orang lain bilang aku berani ngelawan, aku keren, aku hebat, aku kuat, aku tangguh, gara-gara aku aktif bicara, padahala ku rapuh dan hampir bobrok. Mungkin ada juga yang marah, kesel, dan muak sama aku karena aku terkesan nentang sebegitunya sama himpunan mahasiswa yang naungin. Aku sakit. Aku takut. Aku…yeah….aku cuma pengen sembuh, dan buat saat ini kondisi aku belum bisa ngebawa aku ke psikiater ataupun cerita sama orang tua. Aku cuma butuh ‘bernapas’ dan bukannya dimainin gini.

Aku bukan anak anjing.

Dan gak satupun ngerti situasi ini.

Aku cuma perlu dukungan.

aku takut kalaupun aku cerita sama orang lain. Bahkan orang-orang ketawa waktu bicarain sakit mental. Gila. Iya. Sakit mental sama aja gila. Padahal mereka nggak tau gimana perjuangan kami buat bertahan. Kami sama-sama manusia, hanya aja kami harus punya ekstra kesabaran buat ngadepin masalah kami.

Allah selalu ngasih kekuatan –aku percaya Allah tau aku kuat buat ujianNya.

 

===20151123===

 

Iklan

19 thoughts on “A Secret About Me

  1. Halo nidh,baru buka wp langsung disuguhin ini post dari kamu ^^ bacanya aku tertegun banget,cerita kamu sama kaya aku tapi juga beda tipis, aku juga kurang sosial,Karena mereka itu juga slalu ngejelekin aku dibelakang aku,tapi aku diem aja,kalaupun au tahu dan deger langsung,aku bakalan nghadepin mereka yang ngomongin aku dibelakang aku,Karena aku gak main2 juga sama omongan aku : D wah ternyata kita sama2 cengeng yah? Wkakwkak :v kamu punya masalah keluarga, akupun juga 🙂 kamu kuliah sedangkan aku enggak hehe 😀 sama2 cengeen juga sama2 ngak mudah nerima orang lain buat ngedengerin curhatan kita juga

    Suka

  2. hai kak 🙂
    Baru buka langsung ada post baru, tak kira ff eh ternyata curhatannya kakak.
    kakak semangat ya, mungkin kita beda. Tapi aku juga sering kok ngalamin halusinasi yang berlebihan sampek gak bisa tidur dan sekarang kena insomnia dan sekalinya tidur bisa 15 jam lebih gak bangun wkwk. Kita sama punya masalah keluarga, keluargaku pun mendidik aku keras banget, sehingga itu pun bisa ganggu mental ya jadi antisosial. Aku gabisa curhat dikeluarga karena keluarga aku pun gak harmonis, setiap hari pastii ada aja berantemnya bahkan pernah suatu kali sampek maen tangan. Topangan aku cuma sama nenek, tapi semenjak nenek aku meninggal. Udah hidup aku buyar semua, aku jadi tukang bantah, sering dipukul tapi toh aku juga gak peduli. pas aku masuk sma islam, aku baru sadar bahwa allah masih ada sama aku. Yah meskipun aku sampek sekarang belum sepenuhnya percaya sama keajaiban tapi aku nyoba percaya bahwa allah lebih sayang orang yang mampu melewati ujiannya 🙂 so semangat ya kak

    Suka

    • thanks for your support :^)
      kata semangat yang kamu tulis itu berharga banget buat aku.
      tapi…aku percaya keajaiban, aku masih bisa hidup kayak orang normal pun udah jadi keajaiban buat aku :^)

      Suka

  3. annyeong saeng… 🙂
    sempet kaget pas bc judulnya…
    setelah dbaca buat aq merasa sedih…
    soal mslh kamu…
    ya mungkin aq gk sadar klu selama ini aq jg ngalamin apa yg udh kamu alamin jg, tp dr hasil searching soal nama penyakit itu aq ngerasa sakit bcnya…
    aq harap kamu bs ngatasin semuanya kamu yg sabar ya..
    aq dukung kamu kok cz aq merasa senasib sma kamu…
    selalu ingat sma Allah SWT krn hanya kepada-Nya kita mengadu, semoga Allah SWT selalu melindung kamu ya…
    inget msh banyak yg sayang kamu… Kamu hrs semangad jg jalanin ini smua…
    Fighthing!!! ❤ ❤ 😉 🙂

    Suka

    • makasiiiih banget buat support eonni buat aku :^)
      kadang, aku ngerasa pengen nyerah aja sama semua. tapi iya, Allah selalu ada buat dijadiin sandaran.
      semangat juga buat eonni! :^)

      Disukai oleh 1 orang

  4. Hai kak. Aku pas buka wp nya langsung liat ini nih. Aku gak ketawa atau apa kayak yang kakak bilang. Aky malah nangis, beneran. Kayak ngerasain juga apa yang kaka rasain. Karna aku juga di didik di keluarga yang keras juga. So, aku kalo di rumah jadi pendiem. Mau curhat sama orang tua juga susah, karna orang ttua jarang maua nherti sama anaknya. And then, tetap semangat kak! Yakinlah kalu Allah akan selalu bersama kita dan Allah tidak akan menguji hambanya melewati batas kemampuannya. Jadi ,semangat kak!!!

    Suka

    • yeah, buat mereka yang sebenernya nggak tau masalah ini, pasti ngetawain kalimat “gangguan mental”. ini pun sebenernya jadi pelajaran buat aku biar nggak mencela apapun. yang namanya ‘mencela’ itu tercela.
      but thanks for your support! i believe that Allah always with me :^)

      Suka

  5. Hay kak. Aq atika 96 line…

    Q bru nemu blognx kak nidar dri ffindo. And tdi pas bka wpx langsung nemuin post ini.

    Q jg punx msalah psikis tntang Post traumatic stress disorder.
    Hal ini q dpetin dri aksi pembully-an d school yg brlangsung tnpa hnti slama 6 thun. Q brubah jdi sosok yg introvent, tnpa ekspresi, tnpa emosi, sulit percya pda orang lain & pemikir.

    Q bsa histeris & bhkn khilangan ksadarn klw lyat orang yg marah” dg mmbentak & pyiksaan fisik. Byang” pyiksaan dri tmen” sllu terputar sperti kaset rusak, wlaupun q mmbuka & mnutup mta hal itu ttap terlihat jelas.

    Q jga hdup dlm kluarga yg keras. Ayah yg punx emosi tinggi & sring main tangan klw lgi mrah. Tpi yg jdi sasaran cma adik & kakakq. Entah krna q yg trlalu pnurut dan disiplin atau krna q yg mnderita bronkhitiskronis shingga prlakuan ayah ma q brbeda. Ibu q overprotektiv & sllu mngedepankn kedisiplinan.

    Q punx msalah kepribadian.
    Jka q brhadapan dg mreka yg ud bkin q sperti ini, atau brada d lingkungan
    Bru dgn byak orang asing q sllu brsikap datar ( bner” tnpa ekspresi), pendiam, antisosial, cuek, dingin, dan tk pernah mlawan klw ud d bully.

    Tpi klw q brhadapan dgn tman SMA, kluarga, dan anak kecil. Aq bsa jdi sosok yg ramah skaligus byak bcara klw lgi dlm mood yg baik. Byak orang yg blang q cerdas dan byk jga yg manfaatin q. Q it ktu bku bgt & ska dg hal” rumit sperti ilmu eksak.

    Klw lgi marah q ska sbukin dri dgn pkerjaan rumah & lampiasin k mkanan bhkn bsa ngehabisin 5 porsi mkan.
    Q punx cita” jdi gru fisika atau seorang desainer.
    Tpi gk bsa kuliah krna ekonomi yg gk mndukung, ud nyoba nyari beasiswa tpi sllu d tolak krna brbgai mcam alasan slain prestasi q. Q jga gk bsa kerja krna pyakit ini bkin q lemah. Sllu sesak nafas klw capek, byak pkiran, atau kdinginan.

    Huh… pkokx kacau bgt deh….

    Swaktu kecil q jga pernah brpikir & bertanx sperti kakak. Q bsa mngingat sgala hal yg terjadi saat umurq msih 8 bulan sampai skrang dgn sgat detail. Seumur hdup Q cma punx 2 tmen yg bner” bsa q percaya dan mirisnx q hrus lostcontact ma mreka.

    Q punx tmen khayalan brnama airen. Klw q gy byak pkiran dya sllu muncul dan q jadiin tmen curhat. Dsamping it q sring bgt dpet mimpi yg langsung jdi kyataan waktu q terbangun. Saking seringx q jdi tkut dg tidur dan lbih byak bgadang. Q punx kepekaan tinggi terhadap firasat dan insting, jujur hal ini sring bwat q kalut krna gk jarang q ska nyeletukin hal yg akn terjadi. Dtambah lgi kmampuan q dlm mmbaca krakter orang lain.

    Huft…hal ini bkin q jdi gadis yg aneh…

    Suka

    • satu kata buat kamu, semangat.
      nggak akan semua orang ngerti apa yang kamu rasain, dan satu-satunya cara tentu aja kita ngertiin diri kita sendiri. :^)
      beda dari yang lain emang nggak selalu dalam garis putih…

      Suka

  6. Annyeong, Nidar! ^^
    Baca curhatan ini bikin aku mikir banyak hal dan banyak refleksi dan aku juga sering ngalamin yg Nidar alamin. Aku pernah ceritain kegundahan aku tentang kepribadian aku sama sahabatku dan dia bilang : “apapun yg kamu rasain, apa pun masalah kamu, gimana pun, jangan pernah ngerasa sendirian. Menyendiri itu kadang emang perlu, tapi jgn pernah ngerasa sendiri dan akhirnya jatuh sama pemikiran yg nggak baik.”
    Nggak tau sih apa komen aku ini ngebantu atau nggak, keep strong ^^ fighting!

    Suka

    • annyeong! ^^

      aku sebenernya pengeeeen banget terbuka. tapi ada satu pengalaman, aku curhat sama salah satu dari temen2ku, dan dia langsung ngejauh gitu aja setelah tau aku punya gangguan mental. dari situ aku tau, nggak semua orang bakalan ngerti. dan Syifa -temenku – sampai sekarang sebenrnya masih ngedukung supaya aku tutup mulut, ini bukan hal mudah buat dicerna umum.
      tapi makasih buat support kamu :^)

      Suka

  7. Aku ikut sedih sama apa yg km alamin… tp aku yakin km kuat dan sanggup menghadapi semua… percaya terus klo Allah ga pernah tidur,Dia selalu ada buat kita,saat ga ada satu orangpun yg bs dijadiin sandaran,cukup bersandar sama Allah… km punya insomnia kan,cm klo km lg insom ambil wudhu terus solat tahajud..pasrahin semuanke Allah.. pasrah itu rasanya nikmat banget,km jd merasa ga punya beban,karena km percaya Allah punya rencana.. semangat terus yaahh…aku jg pernah ngerasain ada dititik terendah hidup aku,alhamdulillah dengan pasrah dan nyerahin semua nya ke Allah.. Allah ngejawab semua masalah aku dengan solusi yg luar biasa indahnya.. dzikir jg bs bikin kita tenang.. emosi jd ga meledak2.. coba jg puasa.. aku cm bisa nyaranin ini..kita sama2 muslim.. lebih baik ketika punya masalah kita minta solusinya sama Allah.. Dia yg maha bijaksana,utk menyelesaikan semua masalah kita.. semangat yaaaa !!!!!

    Suka

    • makasih banyak buat semua saran kamu yang bener-bener bermanfaat :^)
      iya, mungkin ini juga pecut buat aku biar terus deket-deket sama Dia :^)
      semua datang dariNya dan semua kembali padaNya :^)

      Suka

  8. hai nid!! sebelumnya aku adalah penggemar sosok author dalam dirimu 😀
    ok itu cuma basa-basi yang udah terlalu basi. aku cuma mau bilang di basa-basi itu kalo aku lupa ID komen aku di wp kamu ini nid!! 😀
    dan itu ngebikin aku sedih.. entah.. karna beberapa waktu ini kalo pake ID baru yang sering aku pake itu komennya selalu ngilang gak tau kemana -_- bete lah udah nulis panjang eh malah ngilang -_- semoga yang kali ini enggak ya 😀
    jujur saja.. saat membaca tulisan—atau curhatan—kamu ini aku excited banget. kenapa? karna aku suka banget sama genre pshycologist. semenjak aku baca sebuah novel berjudul Wo Ai Ni Allah—yang bikin aku mewek bahkan temenku juga ampe ingusan banget—karya mba Vanny. di situ ada karakter penderita skizofrenia dan obsesif kompulsif, kamu bisa cari bukunya kalau pengen baca karna sumpah itu cerita mirip sama pertanyaan kamu tentang Tuhan. dan kamu penyuka konfusius ya? aku bahkan tidak tau siapa dia tapi di novel itu juga sedikit disinggung.
    aku juga punya temen yang dikit-dikit stress trus jatuhnya pingsan dan itu juga karna masalah keluarga. emang akuin sih keluarga berperan banget di kehidupan kita. Jujur aja aku udah kayak punya dua kepribadian sejak ada masalah keluarga. Di rumah aku diem banget bahkan untuk sekedar senyum aja susah. Entahlah.. tapi itu gak bener-bener penyakit multiple disorder kok 😀 cuma yah.. sekedar pertahanan aja. Semacam ngebangun tembok untuk keluarga sendiri 😦
    Kalo titah dosen psikolog aku sih.. semua penyakit stress itu obatnya cuma satu. Ikhlas. Udah gitu aja. Mungkin lebih ke take it easy kali ya. Soalnya orang stress kan selalu mikir yang macem-macem bahkan terlalu jauh. Kalo temenku selalu aku bilangin “udah gak usah dipikir. Hidup itu udah susah ngapain kamu tambahin susahnya” dan setelah itu dia keterusan ampe tugas kuliah diabaikan. Lah gak gitu juga keles -_-
    Jujur aja sih aku orangnya nyante banget.. kelewat nyante malah.. tapi kalo udah marah sih jangan ditanya ya 😀 dulu waktu aku masih kecil aku tempramen banget anaknya. Dikit-dikit marah. Dan cuma karna hal sepele. Tapi alhamdulillah emang Allah itu pasti akan mengirim seorang teman yang bisa menyadarkan kita kali ya 😀 aku jadi pribadi yang jarang marah.. tapi ya tetep kalo sekali marah banting sana banting sini. Tapi anehnya kalo aku marah itu rasanya kayak pengen nangis. Entah kenapa.. dan pasti kalo lawan/? lebih kuat suara aku bakal gemeter.. semacam merasa ciut.. ternyata masih punya rasa takut 😀
    Tapi nid.. kamu hebat loh.. beneran deh.. dan di novel yang aku sebut tadi entah kebetulan atau apa anak itu pintar mengarang puisi. Aku jadi berpikir apakah yang seperti itu selalu memiliki keahlian dalam bidang tulis menulis? hehe.. cuma bercanda ya.. tapi ya emang aku ngebatin gitu sih nid.. maaf kalau tersinggung. Tapi sumpah aku tidak merasa orang yang mempunyai gangguan mental itu lucu. Aku justru sangat ingin tau tentang mereka tapi aku takut juga sih kalo merekanya lagi marah. Yah.. mana ada sih yang gak takut kalo ada orang tiba-tiba marah gak jelas. Soalnya tetangga aku gitu nid.. aku memprediksi dia kena skizofrenia. karna jangan ditanyalah.. dia itu aneh.. marahnya suka over. Bahkan tante aku yang tinggal di sebelah rumah dia sering kena amukannya. Rumahnya dilemparin batu trus sumpah serapahnya gak ketinggalan. Sampe dia itu pernah dipasung di rumahnya. Orang bilang sih itu karna gak taulah pokoknya ilmu hitam gitu ._. Tapi setelah aku mengenal dunia psikolog—yah walaupun cuma sekedar kenal gak ampe dalem—dia itu aku pikir kena penyakit skizofrenia deh. Dan waktu itu aku pernah denger dia nyanyi desir pasir di padang tandusnya Rosa. Dan di situ aku merasa lucu. Karna dia nyanyinya kenceng banget. Hehe.. aku kira itulah kenapa orang gangguan jiwa dikatakan lucu. Bukan orangnya tapi tingkah lakunya. Hehe… siapa sih yang gak bakal ketawa ngeliat orang nyanyi dengan kencengnya pas kita lewat di depannya? Hehe
    Duh kok panjang ya kalo ditelaah kembali. Semoga gak melebihi panjang wordnya nidar di atas hehe 😀
    Semangat ya nid!! Kamu hebat loh beneran!! Dan fyi aku itu orang pelit pujian loh nid—gak tanya. Hehe
    Dan.. aku masih inget betapa aku frustasinya membaca ending To You-mu nid!! Beneran aku sebel marah gajelas banget sumpah!! Kamu bisa banget mainin perasaan orang lewat tulisan kamu nid!! Jadi jangan lupa update ff kamu yang lain ya nid!! (Kelihatan banget modusnya) 😀
    Have a nice day, Nid! 🙂

    Suka

    • hai…pembaca FF To You rupanya! wkwk *ngumpet di belakang Luhan karena ngerasa dosa sama endingnya*.
      yeah, sebenernya, kebanyakan kita yang ngalamin kayak gini emang ngelampiasin perasaan yang kadang nggak tau akarnya lewat tulisan. aku sendiri bener-bener kayak overdosis kalo udah masalah tulisan. tapi yeah…tulisan aku nggak berubah bagus juga, hihi.
      have a nice day to you too ~
      *apdet satu tuh wkwk

      Suka

  9. Assalamualaikum wr wb
    Halo kak Nidar *kayanya baru kali ini aku nyapa kakak. Walaupun kita sama sama keluarga Staff EXOFFI. Hehhe,… maaf kan aku. /tapi tadi aku udah nyapa di line/

    Awalnya aku gak tahu kalau blog ini punya kakak. Karena pemberitahuan di email dan iseng buka email masuk tentang update ff kakak yang Married with a gay /kalau gak salah tulis/ Nah aku punya kebiasaan buruk, aku gak terlalu suka baca ff berchapter, jadinya aku buka blog dan scrool ke bawah, eh nemu postingan ini, jadinya aku baca ampe akhir. Hehhe…

    Tadi aku sempet tertegun, kakak mukulin dinding toilet buat ngeluapin emosi /bener kagak?/ Heheh, ini hampir sama kaya aku, cuman biasanya aku mukul kepala atau jedotin kepala ke tembok. Dalam keadaan tertentu sih 😀

    Yeah, hampir sama lagi, kadang mikir apa yang dipikirin kakak waktu kakak umur lima tahun.

    Dan aku yakin, orang yang punya gangguan mental itu, bukanlah gila. Karena aku ngerasa punya hal tersebut. Mood bisa berubah tiba-tiba. Lebih suka sendiri, walaupun dalam beberapa waktu suka rame rame. Dan aku sering bingung sama diri aku sendiri, sebenarnya aku ini orang yang seperti apa?? Soalnya mudaa sekali berubah ubah. Bisa marah meledak ledak, bisa diem, pokoknya perubahan sikap serta emosi yang sangat cepat.

    Hahaha… mungkin aku orang aneh. Walaupun aku aktif dikegiatan sekolah dan megang peranan penting, tapi ini yang buat aku suka bingung sama kepribadian aku.

    Soal OSPEK atau MOS dikalangan SMA/SMK/MA kebawah, aku juga kurang setuju. Banyak ospek yang make kekerasan dan bentakkan. Ucapan itu sangat menyakitkan. Bahkan ketika seorang anak kecil mendapatkan bentakan, sekitar ribuan sel otaknya kemungkinan mati. Apalgi kita? Ya walaupun bukan anak kecil, kita itu perasaannya mudah kesinggung. Iya kan? Seharusnya ospek itu berisi manfaat bukan ajang sebagai penunjuk bahwa senior itu berkuasa. Aku benci hal seperti ini. Mau ospek atau organisasi seharusnya bermanfaat.

    Oh ya, kalau kakak merasa masalah itu sangat besar. Gunakan metode si Aisyah dari film 99 Cahaya di langit Eropa. “Hey masalah besar, aku punya Tuhan yang lebih besar.”

    Hehhe pokonya semangat aja terus, Kak. Kadang seseorang itu perlu sendiri untuk memikirkan semua hal, atau bersama orang lain. We don’t know, apa yang akan terjadi.

    Dan aku yakin, kakak bisa sembub dari gangguan mental ini. Satu lagi, kita memiliki beberapa kesamaan 😀 Salah satunya, sulit curhat sama orang tua. Tidak ingin terlihat cengeng, padahl cengeng 😀

    INTINYA, KAKAK HARUS TETEP SEMANGAT YAH??? OKE? FIGHTING! CAIYO! GANBATTE! /terus apa lagi ya?/ Udah ah, pokoknya tetep semangat!!!!

    Suka

    • waalaikissalam Arra ~
      hehe, baru aja kita sejam lalu chat di Line, kkk ~

      first, thanks for caring to me ^^
      yeah, di beberapa situasi sulit, dulu aku suka ngelakuin ‘hal-hal aneh’. aku bersyukur aku dikasih ‘kesadaran’ kalau aku ini sakit, seenggaknya sekarang aku bisa ngendaliin diri. minimal tidur kalo lagi stress. kkk
      yeah, selalu ada Tuhan yang lebih besar dari masalah kita :^)
      SEMANGAT JUGA BUAT KAMU ARRA! KITA KUAT MESKIPUN KITA CENGENG /?\ !!!

      gomawo ~

      Suka

  10. Dear Nidar,

    Halloooo, salam kenal ya.
    Bisa dibilang aku reader baru dan termasuk pasif. Dan dulu aku suka baca ceritamu tanpa komen karena ga punya wp.

    Sebenernya baru buka wp mu lagi karena mau baca sequeal mwag. Dan akhirnya baca tulisan mu ini.

    Cukup kaget dan bikin aku tercengang. Karena aku baru baca tulisan tentang hal ini dari sudut pandang yang ngalamin.

    Sedikit bocoran, aku juga mantan pengidap penyakit ini. Kenapa mantan? Karena katanya aku sudah bisa nanganin hal ini. Nanganin yaa, bukan terlepas bebas.
    Kebetulan kakaknya temen aku itu psikiater dan aku jadi pasien pertama dia dari jaman dia kuliah.

    Sedikit banyak aku ngerti kondisi kamu, walau keadaan aku ga seburuk kamu. Mungkin karena ada Psikiater di samping aku. Ga ada yang tahu hal ini, kecuali temen ku dan kakaknya itu.

    Dan halusinasi itu udah bisa ku kontrol dikit demi sedikit. Ga seperti jaman aku sekolah dulu. Awalnya ku kira aku bisa ngeliat setan dan ngomong sama arwah waktu sd, tapi lama kelamaan kok beda ya. Setelah searching, aku baru tahu kalau aku bipolar.

    Aku pengidap insomnia akut karena hal ini. Mood aku berantakan dan tempramen. Hasilnya aku jadi kayak punya dua kepribadian juga. aku juga ga berani bilang sama ortu karena ortu ku yang cukup perfeksionis dan nuntut anak-anaknya buat pinter.

    Hehe maaf ya curcol.

    Intinya, kamu jangan nyerah ya. Bipolar bisa sembuh ko. Contohnya aku. Asal keyakinan kita juga kuat. Allah ga akan kasih cobaan yang ga bisa hambanya tangani ko. Semangat ya 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s